Selasa, 16 April 2013

SELEMBAR RAMBUT PUTIH DI KEPALA

Hari libur yang cerah. Siang menjelang sore itu, kami lagi ngumpul di depan tipi. Menemani anak-anak nonton vcd kesayangan mereka, Dodo dan Syamil. Kurebahkan kepalaku ke pangkuan suami. Perlahan tangan Abinya Fayi membelai-belai kepalaku, hingga membuatku nyaris terkantuk-kantuk. Tiba-tiba suami berseru pelan,
”Diem, Yang…diem bentaaar,” jyaaah emang dari tadi eike udah diem ngga gerak-gerak. Hampir pules malah. Dan aaauuuwww…sebuah gerakan tangannya membuatku terpekik. Selembar rambutku dicabut sama si Aa. 
“Liaaat…ummi ada ubannya…niiiih liat,” kata si Aa sambil menyodorkan selembar rambut berwarna putih itu tepat di depan mukaku. Kuterima selembar uban itu dan kuamati. Bener tuh. Rambut  itu warnanya emang putih. Hihihi…
“Waks, mi udah tua dong ya, bi. Udah ubanan gini. Cari lagi, bi…,” pintaku
“Banyak niihh. Di sebelah sini ada, sebelah sini juga ada, cuman kasian aja kalo dicabut semua, ntar ummi botak…”
“wahahaha…bo’ong bangeeetttt…”

Uban…
Sehelai uban sore itu mengingatkanku pada permintaan seorang Nabi, agar Allah memberitahunya tanda-tanda bahwa kematian semakin dekat. Supaya kelak Sang Nabi bisa bersiap-siap menyambut kematiannya. Salah satunya adalah tumbuhnya uban di kepala. Uban sebagai penanda bahwa usia semakin tua. Walopun itu ngga slalu jadi ukuran juga. Ada yang usia sudah tua ubannya baru dikiiiit. Ada yang baru usia 30-an ubannya sudah bejibun.

Semestinya, selembar uban di kepala menjadi pengingat. Bahwa kesempatan hidup di dunia ini semakin mendekati garis finish. Apa yang sudah kupersiapkan untuk bekalku kelak? *merenung.
Ibadah masih begini-begini saja. Istighfar kalo inget doang. Padahal dosa mah sudah pasti menggunung. Astaghfirulloh *mengusap muka.

Sungguh Allah Maha Rahman, Maha Rahim. Sebanyak apapun dosa, masih diberiNya kesempatan untuk menggapai maghfirohNya. Bagi Dia, tak ada istilah ‘tak ada maaf bagimu’. AmpunanNya jauuuuh melebihi banyaknya dosa. Duhai Yaa Ghoffar.. Sang Maha Pemberi Ampunan…beri kesempatan padaku, sebelum kelak ajal menjemputku…

Tamansari, 16 April 2013

1 komentar:

  1. “Waks, mi udah tua dong ya, bi. Udah ubanan gini. Cari lagi, bi…,” pintaku
    “Banyak niih...."

    Kirain abine fayi disuruh cari bini lagi yg lebih muda dan gak ubanan.....#upsssss

    BalasHapus